Wednesday, 13 June 2012

Episod 5: Kehidupan Aku dan Dia

Hingga hari ini aku bahagia bersama dia. Dia sering mengisi kekosongan jiwa ini tatkala hati diruntun pilu. Dia banyak menghiburkan hati yang sedang berduka lara. Entah kenapa sejak akhir ini aku sering sukar melupakannya. Dia banyak membantu ku dalam apa sahaja yang diperlukan. Aku jadi serba salah bila setiap kali ada sahaja yang ingin dibantunya. Bukan aku tak suka. Tapi dia membantu dengan penuh tekun dan ikhlas. Aku terharu saat itu. Dia seorang lelaki yang baik, penyayang dan bertanggungjawab. Dia juga begitu romantis dan suka berlawak. Ya! ada sahaja telatahnya yang akan dilakukan demi menghiburkan hatiku ini. Aku memang seronok bila bersama dengannya. 

Hari demi hari, bulan demi bulan, aku dan dia sudah menjangkau usia satu tahun berkenalan. Terasa begitu pantas sahaja masa berlalu. Terasa bagai baru sahaja kenal dengan si dia semalam. Dan, kini hubungan kami sudah 1 tahun. Selama 1 tahun ini pelbagai ragam kami tunjukkan. 

Hari itu, dia telah membawaku berjumpa dengan keluarganya sebagai mengenal diri dan keluarganya lebih dekat lagi. Terharu hatiku. Aku tahu dia betul-betul ikhlas ingin menambat hatiku. Aku turuti sahaja permintaannya. Namun, dalam hati hanya Tuhan yang tahu betapa gemuruhnya hati ku untuk bertemu dengan keluarganya. Bermacam-macam persoalan bermain dimindaku. Terimakah mereka terhadapku sebagaimana penerimaan anaknya pada diri yang serba kekurangan ini? Bagaimana perasaan aku bila aku tidak disukai keluarganya nanti? Bagaimana keadaan keluarganya? Bengis kah?? Marah kah??? Suka kah?? Duppp...daappp...duuppp...daaaappp.... jantungku dari tadi laju bergetar. Setibanya aku di halaman rumahnya, aku dipelawa masuk. Aku mengekori langkahnya dan bersalam dengan emaknya buat pembuka bicara. Lama aku berbual dengan emaknya. Emaknya suka berbual. Jadi, lama kelamaan aku tidak kekok walau baru pertama kali bertemu.

Usai itu, aku dan dia meminta izin untuk pulang. Dia yang menghantar aku pulang. Sebelum itu, kami sempat meronda bandar Melaka untuk mengisi masa lapang kami. Hehehe... Di kala itu, kami terserempak dengan rakan-rakan kami. Dan jadi lamalah kami di situ. Kami berbual lama dan macam2 aktiviti yang dia laksanakan bagi memeriahkan perjumpaan itu. Aku seronok melihat segala telatah dia. 

Hari sudah jauh malam. Dia menghantar aku pulang. Aku harus tidur cepat. Esok kami harus bangun awal kerana sebentar tadi rakan-rakan mengajak kami untuk turut serta ke Air Terjun Gunung Ledang di Sagil. Dan, aku pun tertidurlah dengan diulit mimpi yang indah. 


>> Bersambung... 


Reaksi kOrang:

0 beri komen di sini:

Post a Comment