Wednesday, 28 January 2009

Gabungan Tajuk Novel Alaf 21

Cinta Pertama antara Ria Qistina dan Adam telah mengikat Satu Janji iaitu Janji Diana.Manisnya Cinta mereka hanya Tuhan yang tahu. Kata-kata Yang Terindah yang sering diucapkan mereka, Kau Untukkudan Aku Milikmu menjadi Kisah Kasih antara mereka berdua.Hadirnya Cinta Ratu telah menggugat Rindu Semalam yang hadir antara mereka. Jalinan Kasih yang terjalin tidak lagi bertahan menghasilkan perasaan cinta antara Romeo & Juliet yang sedang Meniti Mimpi untuk Mencari Cinta di Jendela Hati masing-masing. Aura Kasih yang ditunjukkannya telah membongkarkan satu Skandal di Suite 1908. Kuala Lumpur Di Mana Suamiku? Tidakkah engkau tahu betapa rindunya aku pada dia. Aku tidak dapat melupakan Salju Kasih yang engkau titipkan ketika Fantasia Romantika yang berlabuh di Stefa Isle. Aku tahu kau juga telah menemui cintamu. Air Mata Kasih yang menitis jernih dipipimu dan Bicara Hati mu telah memberitahu segala-galanya. Masihkah Ada Kasih antara kau dan aku? Adakah engkau meninggalkan Kasih Terakhir untukku? Jika ya, aku tidak melupakan Sesuci Cintamu yang engkau berikan selama ini. Namun, Suara Hati ku kuat mengatakan hanya Kau Yang Satu yang akan membahagiakanku dengan Sehangat Asmara mu yang terlalu Egois. Hatimu Untuk Siapa,sayang? Jangan Ada Dusta sayang. Aku akan Setia Menanti mu dengan Selaut Kasih yang tidak dapat dibayangkan. Seharum Kasih dan Seredup Kasihmu memberikan aku kekuatan yang luar biasa untuk meneruskan hidup ini. Aku tahu diriku tidak Selembut Sentuhan Letni tetapi aku juga dapat memberikan Zuriat UntukMu Permata Hatiku. Dosa Malam Pengantin yang dilakukan olehmu kerana Cinta Marissa telah menghancurkan hatiku. Kini hidupku Tidak Seindah Mimpi dan Tak Semanis Impian dengan Kabus Kasih yang ditinggalkan. Selamat Malam Tan Sri kuucapkan dan Sambutlah Cintamu bersamanya. Tatkala Arjuna Hati membawa diri, Ombak Rindu menambahkan lagi Pesona Rindu terhadapmu. Aku tahu Masih Ada Rindu dihatimu. Untukmu Segalanya, tiada lagi Ranggau dan Tombiruo yang akan menghantuimu. Malangnya, Dendam Masrini telah mencapai tahap Mandatori. Angkara Saka mu menyebabkan keganasan Semangat Hutan bermula. Bagiku Kasihku Abadi walaupun Rindu Yang Pergi telah meninggalkan Badai Di Hati. Akhirnya, Sukma Rindu menutup Original kasihmu dan maninggalkan Sepi Tanpa Cinta untukku. Kuucapkan Pergilah Sepi untuk menenangkan jiwa ini.

Ikhlas dan nukilan dari aKu...
Reaksi kOrang:

2 comments: